7 Bulan Salinan Putusan PK Belum Turun, Rp244 Miliar Dana Komura Tertahan

Hafidi : Kita Nggak Bisa Berbuat Apa-Apa

DETAKKaltim.Com, SAMARINDA : Hari ini tepat 7 bulan Ketua Koperasi Samudera Sejahtera (Komura) Samarinda Jafar Abdul Gaffar divonis bebas, setelah permohonan Peninjauan Kembali (PK) yang diajukannya dikabulkan Mahkamah Agung, Minggu (15/11/2020).

Ironisnya, meski telah melalui waktu yang cukup lama namun sejumlah barang bukti termasuk dana sekitar Rp244 Miliar yang diajukan pihak Kejaksaan ke persidangan belum juga dikembalikan kepada Komura Samarinda dan terdakwa.

Saat dikonfirmasi DETAKKaltim.Com, Kamis (12/11/2020), Kasi Pidum Kejaksaan Negeri Samarinda Hafidi mengatakan hingga saat ini pihaknya masih menunggu salinan putusan Mahkamah Agung (MA). Salinan putusan itu akan dikirim melalui Pengadilan Negeri Samarinda, baru diteruskan ke Kejari Samarinda.

“Sepanjang salinan putusan itu belum sampai di sini, belum diterima, kita nggak bisa berbuat apa-apa. Belum bisa,” jelasnya.

Hafidi yang baru bertugas sekitar dua bulan di Kejari Samarinda mengatakan, pihaknya telah menanyakan salinan putusan itu ke Pengadilan Negeri Samarinda dan menyampaikan secara lisan ke Kejati Kaltim.

Ia juga mengatakan sudah bersurat ke Kejati untuk meminta petunjuk terkait perkara ini, yang akan diteruskan ke Kejaksaan Agung.

“Ini petunjuk secara berjenjang dari JPU ke Kejari, baru ke Kejati. Kejati baru Kejagung, Kejagung ke Menteri Keuangan,” jelasnya.

Salinan putusan itu dikatakan Hafidi dikerjakan secara hati-hati dan ada mengalami perbaikan-perbaikan, karena berkaitan barang bukti tidak bisa sembarangan.

Dalam Putusan Kasasi sebelum mengajukan PK, kata Hafidi lebih lanjut, ada pengembalian sebagian barang bukti namun pada saat mengajukan PK dan keluar putusannya semua barang bukti harus dikembalikan.

“Ada beberapa barang bukti tiba-tiba muncul di Diktum, bisa jadi itu muncul di BAP tapi dipertimbangkan di Putusan PK. Maksud saya ketika kita tahu Putusan PKnya, kita tahu secara lengkap, kita tahu pertimbangannya, tinggal menelusuri,” jelasnya.

Baca juga:  Bontang Berhasil Kuasai Dusun Sidrap

Berita terkait : Jawaban Jaksa Agung Terkait Ratusan Miliar Dana Komura Belum Dikembalikan

Kasus ini menarik perhatian warga Samarinda sejak awal, mengingat Jafar Abdul Gaffar selain Ketua Komura Samarinda juga masih menjadi anggota DPRD Samarinda saat itu.

Ia juga masih menjabat sebagai Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar Samarinda, dan mempersembahkan 9 kursi di DPRD Samarinda periode 2014-2019 yang mengantarkan anggota legislatif Partai Golkar berhak menduduki kursi Ketua DPRD Samarinda.

Berita terkait : Barang Bukti Komura Belum Dikembalikan Kejaksaan

Permohonan PK Jafar Abdul Gaffar dibacakan hari Rabu 15 April 2020, oleh Ketua Majelis Dr H Andi Samsan Nganro SH MH dan Dr Gazalba Saleh SH MH serta Dr H Eddy Army SH MH.

Dari penelusuran awak media ini, saat disita diketahui dana senilai sekitar Rp244 Miliar tersebut merupakan dana kurang lebih 1.300an anggota Komura yang disimpan di 3 bank. Masing-masing BTN (Rp121 Miliar), BRI (Rp58 Miliar), dan Bukopin (Rp65 Miliar) dalam bentuk deposito atas nama Koperasi Samudera Sejahtera. (DK.Com)

Penulis : LVL

Leave A Reply

Your email address will not be published.