Cinta Penyu, Seorang Babinsa 6 Tahun Jaga Pulau Derawan

Sertu Wisandy : Ini Sudah Kewajiban

DETAKKaltim.Com, BERAU : Sertu Wisandy Yuliastriono Suwardi, seorang Babinsa Pulau Derawan Koramil 0902- 03/Tanjung Redeb Kodim 0902/Tanjung Redeb Korem 091/ASN melakukan patroli. Bukan karena menjaga keamanan atau kedaulatan negara, namun ada tugas yang juga tak kalah penting yang harus dilakukannya yakni mengecek Penyu-Penyu yang bertelur, Minggu (23/8/2020).

Tidak ada yang perlu dikhawatirkan di Pulau Derawan ini. Tingkat kejahatan rendah. Apalagi kekhawatiran soal kedaulatan NKRI. Pulau seluas 44 hektar tersebut termasuk kecil. Tak perlu waktu lama untuk mengelilinginya dengan berjalan kaki.

Namun Pulau Derawan adalah tempat bertelurnya Penyu. Rumah bagi ribuan Tukik untuk kemudian kembali ke laut.  Untuk menjaga agar tidak terjadi perburuan Telur Penyu, setiap malam Wisandy berkeliling pulau memastikan Pulau Derawan bebas dari pencurian Telur Penyu. Ia mengecek setiap titik yang menjadi tempat Penyu bertelur.

“Ini sudah kewajiban. Penyu satwa yang dilindungi. Saya juga mencintai Penyu tersebut. Kalau bukan diri sendiri, siapa lagi yang akan menjaga penyu tersebut,” ujar Sertu Wisandy.

Dia mengaku kecintaannya terhadap alam dan lingkungan teramat tinggi. Maka meski sebagai Babinsa yang bertugas di pulau kecil itu, hatinya terpanggil untuk terus menjaga Telur Penyu dari penjarahan di Pulau Derawan.

Pak Babin, demikian sapaan warga setempat, juga terus mengedukasi warga soal hewan yang dilindungi itu. Wargapun paham, jika pada malam hari, Pak Babin pasti akan berkeliling pulau untuk mengecek Penyu-Penyu yang bertelur di pasir pantai.

Wisandy mengaku tidak segan-segan menangkap jika mengetahui ada yang berusaha mencuri Telur Penyu tersebut. Ia beranggapan, ini merupakan tugas menjaga dan melestarikan salah satu makhluk Tuhan.

“Kalau Telur Penyu terus menerus dicuri, bakal punah. Anak cucu kita nanti tidak tahu apa itu Penyu,” jelasnya.

Diketahui Wisandy menjadi seorang Babinsa di Pulau Derawan sejak 2014 lalu. Selama 6 tahun, ia bersama dengan warga menjaga Telur Penyu tersebut. Dia kerap berkonsultasi dengan salah seorang warga bernama Ading yang membudidayakan Penyu.

“Bersama Ading, saya setiap malam berkeliling pulau mencari Telur Penyu yang kemudian dibudidayakan hingga menjadi Tukik,” katanya.

Tangan kekar dan berotot khas tentara miliknya kini terampil menjaga dan merawat Telur Penyu hingga menjadi Tukik.

“Telur Penyu itu kan memiliki masa inkubasi selama dua bulan. Setelah menjadi Tukik, baru kita lepas liarkan. Itu suatu kebanggaan tersendiri buat saya,” kata pria kelahiran Seram Bagian Timur (SBT), Ambon itu.

Wisandy beranggapan, Penyu harus dilestarikan. Jika punah, Pulau Derawan akan kehilangan salah satu objek yang biasanya dinikmati wisatawan.

“Saya malu jika ditanya wisatawan. Kini wisatawan nyaris setiap hari bisa melihat Penyu berenang,” ujarnya.

Dia menjelaskan, sebagai seorang anggota TNI tentu merasa memiliki tanggung jawab terhadap kelestarian alam. Baik itu tumbuhan, maupun hewan.

Sebelumnya, Penyu kerap diburu, baik untuk karapas hingga telurnya. Ia mengaku sedih jika ada warga yang menjual Karapas Penyu yang dijadikan cendera mata.

“Saya kerap menegur warga jika ada yang jual cendera mata dari Karapas Penyu. Tetapi kini sudah tidak ada lagi yang jualan,” cerita Wisandy seraya memperhatikan seekor Penyu bertelur.

Baca juga : Pengunjung Tepian Rapid Test, Satu Dinyatakan Reaktif

Usai bertelur, Penyu itu perlahan menjauh dari sarang yang sudah ditutupnya dengan rapi. Jika tidak dijaga dan dibudidaya, telur-telur itu bisa dijarah.

Wisandy menatap Penyu berjalan perlahan menuju bibir pantai. Dia yakin Penyu itu akan datang lagi untuk bertelur suatu saat nanti.

“Tugas Penyu itu sudah selesai, tinggal tugas saya dan masyarakat di sini memastikan Telur Penyu yang ditinggalkan menjadi Tukik kemudian dilepas ke laut,” pungkasnya. (DK.Com)

Sumber : Penrem 091/ASN

Editor   : Lukman

Leave A Reply

Your email address will not be published.