Jaksa Tuntut Sulaiman Sade 8 Tahun Penjara

KPA Proyek Pembangunan Pasar Baqa Samarinda

Kontraktor dan PPTK Dituntut 9 dan 7 Tahun

Sulaiman Sade pada salah satu sidang yang digelar di Pengadillan Tipikor Pengadilan Negeri Samarinda. Akibat merebaknya wabah Virus Corona sidang kini digelar secara Video Teleconference. (foto : ib)

DETAKKaltim.Com, SAMARINDA :  Sidang mantan Kepala Dinas Pasar Sulaiman Sade yang didakwa Jaksa melakukan tindak pidana korupsi pembangunan Pasar Baqa di Samarinda Seberang, akhirnya sampai pada agenda pembacaan tuntutan.

Dalam amar tuntutan Jaksa yang dibacakan Doni SH  dan Subandi SH dari Kejaksaan Negeri Samarinda secara bergantian di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Samarinda, Rabu (13/5/2020) pagi, Sulaiman Sade selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) bersama Said Syahruzzaman selaku Kontraktor dan Miftachul Choir selaku PPTK, berdasarkan fakta-fakta yang terungkap dalam persidangan dinilai terbukti secara sah dan meyakinkan menurut hukum bersalah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana dalam dakwaan Kesatu Jaksa Penuntut Umum,  Pasal 2 Undang-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi junto Pasal 55 Ayat (1) Ke-1 KUHP.

Di hadapan Majelis Hakim yang dipimpin Lucius Sunarno SH MH didampingi Hakim Anggota Rustam SH MH dan Anggraeni SH, Jaksa Penuntut Umum (JPU) meminta kepada Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini agar para terdakwa dinyatakan terbukti bersalah.

Sulaiman Sade dalam amar tuntutan JPU dituntut dengan pidana penjara selama 8 tahun denda Rp500 Juta Subsidair 3 bulan kurungan.

Selain itu, dia juga dikenakan membayar uang pengganti (UP) senilai Rp1.107.000,00. Apabila uang pengganti tersebut tidak dibayar maka akan diganti dengan pidana penjara selama 3 tahun.

Sedangkan barang bukti berupa uang senilai Rp30 Juta dari Said Rian dirampas negara.

Berita terkait : Sidang Kasus Pasar Baqa, Saksi PPHP Bingung

Terhadap terdakwa Said Syahruzzaman selaku kontraktor, Jaksa menuntut dengan pidana penjara selama 9 tahun denda Rp500 Juta Subsidair 3 bulan kurungan.

Sama dengan Sulaiman Sade, Said juga dikenakan membayar UP senilai Rp3.735.000,00 Subsidair 3 tahun penjara. Dan untuk Miftahul Khoir, Jaksa menuntutnya 7 tahun penjara denda Rp500 Subsidair 3 bulan dan membayar UP senilai Rp116 Juta Subsidair 3 tahun.

Ketiga terdakwa yang dituntut cukup tinggi oleh JPU dan akan mengajukan pembelaan (Pledoi) pada sidang selanjutnya. (DK.Com)

Penulis : ib

Editor   : Lukman

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.