Lewat KM Prince Soya, Ratusan Ekor Burung Gagal Diselundupkan

Koordinator Polhut Dr.Suryadi, SH,M. Si. menunjukkan ratusan burung berbagai jenis saat menggelar jumpa Pers. (foto : Nita)

DETAKKaltim.Com, SAMARINDA : Ratusan ekor burung liar asal Kalimantan Timur yang akan diselundupkan ke Kota Pare-Pare berhasil digagalkan Karantina Pertanian Samarinda, saat berada di  Kapal Prince Soya di Pelabuhan Samarinda, Minggu (12/5/2019).

Penyelundupan ratusan ekor burung ini berhasil digagalkan atas kerja sama Intelijen dan Petugas Karantina Pertanian Samarinda yang bertugas saat itu. Setelah petugas menelusuri bagian-bagian kapal, akhirnya ditemukan 36 keranjang di bagian Haluan depan kapal yang telah tersusun dan tersembunyi.

Sedikitnya dalam 36 keranjang tersebut terdiri dari 59 ekor burung Beo (Gracula religiosa), 420 ekor Jalak (Sturnidae), 7 ekor Murai Batu (Copsychus malabaricus), dan 25 ekor Pialing (Aplonis sp) dengan total keseluruhan 511 ekor burung, dan jika diakumulasikan dengan bentuk rupiah, yakni senilai Rp75 Juta.

Saat ditemukan ratusan ekor burung tersebut juga tanpa dokumen Karantina dan tidak dilengkapi pula dengan  izin edar, dan Surat Angkut Tumbuhan dan Satwa Liar Dalam Negeri (SAT- DN) dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Timur.

“Saat ditayakan kepada penumpang, tidak ada satu orangpun yang bertanggung jawab atas ratusan ekor burung asal Kalimantan Timur Tersebut,” kata petugas Karantina Pertanian Samarinda Hadi Waluyo, Senin (13/5/2019).

Menurut Hadi, penyelundupan ini melanggar Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1992 Tentang Karantina Hewan, Ikan dan Tumbuhan Pasal 31 ayat 1 junto Pasal 6 huruf a dan c  dengan hukum pidana maksimal 3 tahun penjara dan denda maksimal Rp150 Juta. Selain itu melanggar pula Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistem pasal 20 ayat 2, dengan ancaman pidana 5 tahun dan denda maksimal Rp200 Juta.

Saat ini ratusan burung tersebut telah dibawa ke Kantor Karantina Pertanian Samarinda untuk dilakukan proses serah terima kepada BKSDA Kaltim, yang diwakili oleh Koordinator Polhut Suryadi.

“Dikhawatirkan penyakit yang terbawa oleh ratusan burung ini yakni Avian Influenza, New Castle Diseases atau Cacar Unggas yang dapat menyebar ke area lain. Selain itu juga dapat mengakibatkan kerusakan ekosistem dan kelestarian di daerah asalnya,” jelas Kepala Karantina Pertanian Samarinda Agus Sugiyono.

Karantina Pertanian Samarinda dan BKSDA Kaltim serta intansi lainya, menghimbau kepada seluruh masyarakat agar dapat melestarikan dan mencegah penangkapan liar. (Nita)

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password