Mantan Kadisdik Paser Divonis 2×4 Tahun, Nyatakan Pikir-Pikir

Terdakwa Safruddin pada sebuah persidangan sebelumnya. (foto : LVL)

DETAKKaltim.Com, SAMARINDA : Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupi (Tipikor) Pengadilan Negeri Samarinda, Kalimantan Timur, yang dipimpin Fery Haryanta SH dengan Hakim Anggota Joni Kondolele SH MM dan Anggraeni SH, menjatuhkan vonis kepada terdakwa Safruddin, Senin (25/6/2018) siang.

Mantan Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Kabupaten Paser ini divonis bersalah dan dijatuhi hukuman penjara 4 tahun, denda Rp200 Juta subsidair 1 bulan kurungan untuk pengadaan alat peraga Sekolah Dasar (SD).

Setali tiga uang, pada kasus pengadaan alat laboratorium Sekolah Menengah Atas (SMA), Safruddin juga divonis bersalah dan dijatuhi hukuman penjara selama 4 tahun denda Rp200 Juta subsidair 1 bulan kurungan.

Berdasarkan fakta persidangan, Majelis Hakim menilai terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi, sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 2 ayat (1) junto Pasal 18 Undang-Undang (UU) Nomor 31  Tahun 1999, tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah dirubah dan ditambah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001, tentang Perubahan atas UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dalam dakwaan primair.

Namun demikian, vonis ini masih lebih ringan dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Eko Purwantono SH dari Kejaksaan Negeri Paser, yang menuntut terdakwa agar dipenjara selama 6 tahun untuk pengadaan alat peraga Sekola Dasar (SD), denda Rp500 Juta subsidair 6 bulan kurungan. Dan 6 tahun 3 bulan, denda Rp1 Miliar subsidair 6 bulan kurungan untuk pengadaan alat laboratorium Sekolah Menengah Atas (SMA).

Kasus ini sampai ke Pengadilan Tipikor bermula pada tahun 2014, Dinas Pendidikan Kabupaten Paser mendapat Bantuan Keuangan dari Provinsi Kalimantan Timur untuk pengadaan alat peraga SD sebesar Rp7,7 Miliar, dan proyek pengadaan alat laboratorium sebesar Rp9,7 Miliar.

Berdasarkan hasil pemeriksaan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), estimasi dugaan kerugian Negara untuk proyek alat peraga SD diperkirakan sebesar Rp3,5 Miliar, sedangkan kerugian negara untuk proyek laboratorium diperkirakan Rp4,5 Miliar.

Berita terkait : Mantan Kadisdik Kabupaten Paser Dituntut 6 Tahun dan 6 Tahun 3 Bulan

Atas putusan ini, baik JPU maupun Safruddin yang didampingi Penasehat Hukum (PH) Dani Mardani SH MH dan Tutup Sardi Santoso SH S Ag MH menyatakan pikir-pikir.

“Pikir-pikir yang mulia,” kata terdakwa menjawab pertanyaan Ketua Majelis Hakim, apakah menerima, pikir-pikir, atau banding atas putusan tersebut.

Terdakwa memiliki waktu 7 hari untuk menentukan sikap atas putusan tersebut, terima atau banding. (LVL)

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password