Rakor FKUB Jelang Tahun Politik Yusran : Hindari Kekacauan Atas Nama Agama

Rakor FKUB Kaltim. (foto:hms)

DETAKKaltim.Com, PENAJAM : Yusran Aspar, Bupati Penajam Paser Utara (PPU), Kalimantan Timur, membuka secara resmi Rapat Koordinasi (Rakor) Forum  Kerukunan  Umat Beragama (FKUB)  tingkat Kalimantan Timur (Kaltim) Tahun 2017  yang dilaksanakan di Kabupaten PPU, Rabu  (13/12/2017).

Rakor ini mengangkat tema “Peranan FKUB dalam menghadapi tahun politik 2018/2019,  dan pencegahan berkembangnya  faham  radikalisme  serta intoleransi di Kaltim  khususnya dan di NKRI pada umumnya”.

Dalam sambutannya Yusran Aspar mengatakan, Pemprov Kaltim dan Kabupaten PPU pada tahun 2018 mendatang akan melaksanakan pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) secara serentak. Dalam hajatan besar tersebut, kata Yusran, FKUB di lingkungan masyarakat sangat berperan dalam rangka ikut  mewujudkan persatuan dan kesatuan, khususnya antar sesama ummat beragama yang ada di Kaltim.

“Bisa saja orang mengambil kesempatan untuk berbuat kekacauan, keributan, perselisihan dan sebagainya yang mengatas namakan agama. Padahal selama ini melalui FKUB antar sesama pemeluk agama, telah terjaga dengan baik dan tidak ada persoalan antara agama satu dengan lainnya khususnya di Kaltim,“ sebut Yusran Aspar.

Dia mencontohkan, kerukunan ummat beragama sangat terjalin dengan baik di negara Rusia. Padahal lanjutnya, negara tersebut merupakan negara  komunis. Namun antara satu agama dengan agama lainnya di negara itu dapat  terjalin dengan baik.

“Satu agama dengan agama lainnya saling menghormati, baik dalam kehidupan sehari-hari maupun dalam pelaksanaan ibadah mereka. Ini merupakan salah satu contor yang patut ditiru tentang toleransi umat beragama disana,“ ujarnya.

Dalam kesempatan itu Yusran Aspar juga  mengucapkan selamat datang kepada para ketua FKUB Se- Kaltim. Dikatakan, Rakor FKUB ini merupakan salah satu langkah antisipasi dalam mencegah serta memberantas radikalisme dan intoleransi khususnya di Kaltim. Mengingat FKUB  mengemban tugas penting untuk terus menjaga dan membina berlangsungnya kerukunan kehidupan beragama di Indonesia.

“Sesuai dengan tema, Rakor ini yaitu peranan FKUB dalam menghadapi tahun politik 2018/2019  dan pencegahan berkembangnya  faham  radikalisme  serta intoleransi di Kaltim  khususnya dan di NKRI pada umumnya saya yakin, dengan keterlibatan FKUB, radikalisme dan intoleransi di Kaltim khususnya pasti bisa kita atasi,“ tegasnya.

Dalam kesempatan itu Yusran Aspar juga menyerahkan masing-masing cindra mata kepada perwakilan masing-masing FKUB sepuluh Kabupaten/Kota di Kaltim. (Humas 6/LVL)

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password