Bidik Peternakan, Investor Jepang Akan Bawa Sperma Sapi ke PPU

H.Mustaqim MZ bersama calon investor Jepang. (foto:hms)

DETAKKaltim.Com, PENAJAM : H Mustaqim MZ, Wakil Bupati Penajam Paser Utara (PPU), Kalimantan Timur, bertemu investor asal Jepang di Aula Lantai III Kantor Bupati PPU, Senin (28/8/2017).

Dalam pertemuan yang berlangsung lebih kurang tiga jam ini, Pemerintah Daerah dan investor asal Negeri Sakura  tersebut banyak membahas potensi Bidang Pertanian dan Perikanan yang ada di Kabupaten PPU. Utamanya pengembangan Perikanan yang ada di wilayah Babulu Laut, Kecamatan Babulu.

Dikonfirmasi usai pertemuan Mustaqim mengungkapkan, pada intinya insvestor asal Jepang tersebut sangat serius ingin menggali dan berinvestasi di Kalimantan Timur, khususnya di Kabupaten PPU ini.  Mereka sangat tertarik dengan potensi yang dimiliki daerah ini, khususnya pada Bidang Perikanan, Pertanian dan Peternakan yang dimiliki Kabupaten PPU.

“Mereka sangat tertarik karena baik Perikanan Tambak, budi daya Udang maupun Rumput Laut  yang dimiliki Kabupaten PPU sangat besar terutama di wilayah Babulu Laut, Kecamatan Babulu. Dengan sistem modern dan peralatan yang canggih, mereka akan mengembangkan berbagai sumber kekayaan daerah yang ada di PPU ini,“ jelas Mustaqim.

Dijelaskan Mustaqim lebih lanjut, mereka juga sangat tertarik dengan potensi Peternakan yang dimiliki PPU. Khususnya pengembang biakan Peternakan Sapi yang berada di Trunen, Kecamatan Sepaku.

“Bahkan insvestor asal Jepang ini menjelaskan jika mereka telah berinvestasi untuk pengembangan ternak Sapi di PPU, pihaknya tidak perlu memboyong Sapi-Sapi ternak tersebut jauh-jauh dari Jepang ke PPU. Mereka cukup membawa sperma jenis hewan Sapi asal Jepang untuk dipadukan dengan Sapi PPU. Tentu ini sangat luar biasa bagi kemajuan daerah,“ bebernya.

Saat dimintai keterangannya, salah satu juru bicara investor ini mengatakan pihaknya sejauh ini telah mengetahui berbagai potensi yang dimiliki oleh Kabupaten PPU, khususnya pada Bidang Perikanan dan Pertanian melalui berbagai sumber. Selain itu, kata dia, di PPU kebetulan juga belum ada investasi yang masuk dengan sistem pengelolaan seperti yang mereka lakukan, sehingga PPU menjadi daerah tujuan utama untuk berinvestasi.

“Untuk selanjutnya data-data yang baru kami terima baik dari Dinas Pertanian maupun Dinas Perikanan dan Kelautan PPU ini kami akan bawa dan kelola di Jepang sana, kemudian setelah itu dalam waktu dekat kita akan kembali ke PPU sebagai keseriusan investasi dan kerja sama ini,“ pungkasnya.

Hadir dalam pertemuan ini, Kepala Dinas Pertanian, Joko, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan, Abbas Chalic dan sejumlah Kepala SKPD dilingkungan PPU. (Humas 6/LVL)

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password