Waspada WNA, Luther Sosialisasi 4 Pilar di Bumi Etam

Luther Kombong.

DETAKKaltim.Com, SAMARINDA : Pancasila, UUD 1945, Bhineka Tunggal Ika dan NKRI merupakan 4 pilar kebangsaan yang jadi penyangga keutuhan bangsa Indonesia.

Hal itu diungkapkan Anggota DPR-MPR RI Dapil Kaltim-Kaltara, Luther Kombong dalam sosialisasi empat pilar kebangsaan diikuti sejumlah perwakilan tokoh masyarakat, tokoh agama, dan sejumlah tokoh parpol di Samarinda Kaltim, di rumah aspirasi Luther Kombong Jalan Sungai Kelian Nomor 102 Samarinda, beberapa waktu yang lalu.

“Menjaga masuknya orang asing yang begitu mudah mendapatkan KTP, sehingga dikhawatirkan adalah masuknya pengaruh-pengaruh yang dapat mempengaruhi kultur Indonesia,” terang Anggota Komisi IV DPR RI ini.

4 pilar terlahir melalui empat peristiwa bersejarah, yakni Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928, Penetapan Pancasila pada 1 Juni 1945, Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 dan pengesahan UUD 1945. Atas 4 peristiwa itu, lahirlah NKRI yang menjadikan Indonesia sebagai bangsa yang besar.

“Sebagai bangsa yang besar, bukan hal mudah untuk pertahankan 4 pilar kebangsaan. Karena negara ini terdiri dari berbagai macam ras, suku, adat istiadat, agama dan budaya. Karena itu, sebagai warga negara harus memaknai 4 pilar kebangsaan dengan menjaga persatuan dan kesatuan, sehingga dapat menempatkan diri secara proporsional dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, khususnya di Samarinda dan umumnya di Kaltim dan Kaltara,” ujar Luther yang juga anggota MPR RI.

Menurutnya, menghadapi era globalisasi tak dapat dipungkiri jika kemudian hari akan ada oknum atau gerakan yang mencoba untuk mematahkan 4 pilar kebangsaan. Inilah yang harus diantisipasi agar 4 pilar kebangsaan tetap utuh, baik dengan pendekatan kultural dibarengi perkenalkan budaya dan kearifan lokal, pendekatan edukatif, pendekatan hukum dan pendekatan struktural.

“Saya berharap empat pendekatan dalam menjaga empat pilar dapat diterapkan di lingkungan masyarakat. Kepada seluruh generasi muda juga diingatkan agar tak terjebak dalam gerakan separatisme, tetap menjaga keutuhan tanah air dan pelihara persatuan dan kesatuan,“ harapnya.

Meski sosialisasi tersebut membahas 4 pilar kebangsaan, namun sebagian dari peserta yang hadir turut mengungkapkan keluhannya terhadap situasi dan kondisi terjadi di Samarinda. (MS77)

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password