19 Orang Masih Hilang, Presiden Instruksikan Penanganan Pasca Banjir Bandang

Akibat Banjir Bandang yang menerjang Garut sebuah mobil terjebak dalam kubangan lumpur. (foto:SPN/BNPB)

DETAKKaltim.Com, JAKARTA : Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meninjau kawasan terdampak Banjir Bandang Garut, Jawa Barat hari ini, Kamis (29/9/2016). Demikian disampaikan Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB melalui rilis Persnya hari ini.

“Pada saat mengunjungi Rumah Sakit Umum Daerah dr Slamet Garut, Jokowi memberikan arahan penanganan pasca bencana Banjir Bandang,” sebut Sutopo.

Presiden Jokowi memerintahkan kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk melakukan penataan hulu Sungai Cimanuk melalui konservasi tanah dan air, serta penataan ruang yang betul. Kondisi DAS Cimanuk yang rusak berkontribusi menyebabkan Banjir Bandang. Sementara itu, pembetonan sisi-sisi Sungai Cimanuk yang rusak sedang dalam perbaikan saat ini.

Terkait dengan faktor penyebab Banjir Bandang, Presiden Jokowi telah memerintahkan Kapolri untuk melakukan penegakan hukum terhadap mereka yang merusak lingkungan.

Penanganan bagi para korban, Presiden Jokowi memberikan arahan terhadap pencarian 19 orang korban yang masih hilang. Hingga kini, pencarian masih difokuskan di sekitar Waduk Jatigede. TNI mengupayakan backhoe apung untuk membersihkan puing di sepanjang sungai hingga waduk.

Presiden Jokowi juga menginstruksikan pembuatan dua tower rumah susun sederhana sewa  (rusunawa). Terkait dengan ini masyarakat terdampak setuju dengan rencana relokasi tersebut.

Kepala BNPB, Willem Rampangilei, menjelaskan penanganan Banjir Bandang Garut kepada Presiden Jokowi dan para menteri. Hingga kini, Data Pos Komando Tanggap Darurat Banjir Bandang Garut menyebutkan 1.784 rumah rusak dengan rincian 411 rusak berat, 239 rusak sedang, 970 rusak ringan dan 164 hanyut, sedangkan kerusakan fasilitas pendidikan dengan rincian 8 sekolah rusak berat, 11 rusak sedang, dan 30 rusak ringan.

Banjir bandang Garut juga berdampak pada kerusakan 2 rumah sakit dan 15 tempat ibadah. Posko terus melakukan upaya penanganan, seperti pencarian korban hilang, distribusi bantuan bagi masyarakat terdampak, pemberian vaksin dan vitamin kepada para relawan. Sekitar 3.180 personel gabungan terlibat dalam penanganan pascabencana.

Dijelaskan Sutopo, BNPB masih melakukan perhitungan kerugian dan kerusakan akibat bencana serta menyiapkan rencana aksi rehabilitasi dan rekonstruksi pasca Banjir Bandang.

“Lima sektor yang disiapkan dalam rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana yaitu pemukiman, infrastruktur, ekonomi produktif, sosial budaya dan lintas sektor,” tandas Sutopo. (***/LVL).

 

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password